Rangga meninggalkan Cinta.

14 tahun lamanya. 

Selama Rangga meninggalkan Cinta kita tak pernah tahu keberadaan Rangga. Tetapi Cinta setia menunggu.

14 tahun sejak Rangga pergi  dari pintu Angkasa Pura bandara Soekarno Hatta itu, Pemilu telah terjadi 3 kali; 2004,2009, dan 2014. Indonesia telah banyak berubah. 

Hanya 1 yang tak berubah, CINTA!

Lalu, setelah Cinta menemukan Rangga, apa yang terjadi? Komik ini terinspirasi dari kisah Cinta dan Rangga.

Ada apa dengan Indonesia?😃

Neng surat kabar ana berita, Gubernur Jawa Tengah Pak Ganjar Pranowo naggapi anane ontran ontran neng ngarep Istana negara. Ibu-ibu seko Kendeng ngecor sikile nganggo semen wujud prihatin lan wenehi masukan kanggo pemetintah supoyo batalke rencana mbangun pabrik semen neng Rembang.

Anane kedadean iku, Pak Ganjar njuk curiga ten aksi iku didalangi aktor intelektual dadine ora murni.

Saiki yen pak Ganjar ditakoni, anggone deweke dadi gubernur iku murni opo ana sing ndalangi? Njuk terus sopo dalang neng mburine pak Ganjar? Iso po deweke njawab?

Saiki yen pak Ganjar ditakoni, kaitane perspektipe deweke marang kawulo rakyat sing “tapa pepe” neng ngarep istana iku didalangi utawa ana aktor intelektuale?

Wis nganggo logikane cah bodo koyo aku wae lah. Misale tak takon karo pak Ganjar, “Pak, Diponegoro iku yo ngelawan Walanda sing njajah tanah aire Diponegoro. Opo ana sing ndalangi Diponegoro? Opo ono sing dadi aktor intelektuale?”

Trus meneh takon, “Pak Ganjar, Bung Karno sing potone mbok pasang neng mburimu kae wektu kampanye. Bung Karno iku pejuang, bagian seko getihe rakyat! Opo ono sing ndalangi perjuangane?”

Pak Ganjar, bahasa politikmu mbok yo digawe sing elok lan lantip. Jenengan iku pemimpin Jawa Tengah. Ati ati yen ngendika. Atase priyayi duwuran jabatane kok ngomong koyo Orde Baru?

Sing pinter pak, anggone nguri uri Jawa Tengah. Aku cah Semarang yen ngomong orak perlu nganggo tedeng aling aling. Sory ndori pak yen cangkemku clometan koyok ngene. Aku ora tega ndelok jenengan kepleset semen. Jenengan pemimpin sing kudu iso ngayomi rakyat. Ora njuk ngayomi modal kang iso bakal ngrusak kabudayan. 

Pemimpin iso dadi pemimpin ora mung amargo wahyu keprabon, wahyu keprabon iku dongane rakyat, kudangane para leluhur. Oko njuk dadi kere munggah bale. 

Eling pak, sekulipun panjenengan saking petani. Ulam pindang saking nelayan, agemanipun pak Ganjar ugi saking keringetipun buruh. Monggo kondur dumateng rakyat. Berjuang sesarengan ngadepi jaman kalabendu punika.  

Rakyat dimobilisasi melalui mesin politik dalam pesta demokrasi.

Rakyat memilih dengan harapan kehidupan berbangsa dan bernegara lebih baik di masa depan.

Akan tetapi, pada kenyataannya harapan rakyat tidak mudah diwujudkan oleh para pemimpin terpilih. 

Rakyat dipaksa memahami dinamika politik, libido kekuasaan, libido kapital yang memposisikan rakyat pada posisi obyek penderita.

  
  
  
  

Perempuan adalah inspirator. 

Gerak perempuan adalah koreksi peradaban.

  
  
  
  

Keadaan Indonesia riuh rendah. Ketertarikan pada persoalan politik menjadi pembahasan sejak dari warung kopi hingga sosial media. Apa arti semua ini? 
  

Renungan

8 April 2016

Di jaman ini banyak manusia membangun kelompok, pembela agama, pembela golongan, pembela keyakinan mereka, pembela diri sendiri. Seringkali pembelaan-pembelaan itu berbenturan dengan pembelaan-pembelaan dari kelompok atau manusia lain. Mereka seringkali menggunakan TUHAN sebagai jargon.

Lantas saya bertanya kepada diri sendiri. Apakah TUHAN happy? Apabila manusia menyadari bahwa semua yang terjadi di dunia ini adalah atas Kehendak Tuhan. Tidak ada satupun yang luput dari Kehendak NYA. Di mana kewenangan manusia?

Apakah manusia pernah mendoakan TUHAN supaya Tuhan baik baik saja dan selalu gembira?

Ispirasi Jum’at Subuh menggerakkan saya untuk membuat ilustrasi ini. Mari berbahagia bersama Tuhan…😃

Amuba

1 April 2016

Tri Koro Darmo terlupakan
Boedi Oetomo terlupakan

Samanhudi dilupakan

Haji Misbach dilupakan

Soetomo dilupakan

Suwardi Soeryoningrat tiada diingat

Snevliet, Darsono, Alimin, tak terekam, Semaun tidak diingat

Tan Malaka terkubur dalam dalam

Ahmad Dahlan hanya nama jalan

Taman Siswa album kenangan

Termakan jaman

Tjokroaminoto, Deuwes Decker, serpihan kecil masa lalu

Soekarno Hatta di dalam saku tak lupa, Pattimura muka lecek recehan, Diponegoro kusut ratusan, 

SK Trimurti, Sajuti Melik, Chaerul Saleh, Wikana, DN Aidit, Yamin, terlupa

Siapa Muso dan Sekarmadji Maridjan Kartosoewirjo?

Mana tahu Amir Syarifudin

Amuba membelah diri
Virus virus Timur Tengah

Kuman Barat dan klenik Jawa

Dunia seperti selembar roti tawar 
Beragi mengembang 

Orang orang memoleskan mentega di permukaannya

Drama drama dibutuhkan
Memperkuat agama agama

Dengan Toa dan speaker mono

Dipoles air mata pedih

Tangisan anak anak pojok Gaza

Meruntuhkan hujan asam dari langit

Perpustakaan ditinggalkan

Bacaan bacaan pada layar gadget 

Lebih penting dari kitab suci

Kelompok bersenjata di dalam rimba

MAN WITH THE GUN

1 April 2016

 
Man with the gun

Man shot with his gun

Photographer shot man with the gun

Filmmaker shot man with the gun

And man with the gun shoot Filmmaker

And broadcaster show man shot with the gun

People selfie with man with the gun

In the big screen film show man 

shoot Fillmaker without gun